Archive

Monthly Archives: May 2013

Jatinangor agak lebih dingin dari biasanya siang dan sore hari ini. Sementara saya sendiri ngerasa biasa aja, ga ada yang luar biasa. Ngga lebih dingin dari sebelumnya. Saya ngobrol ringan sama teman saya seperti biasa juga, yang pasti, saya lebih hangat dari udara Jatinangor sekarang. Namanya juga cuaca, ga menentu, hati manusia juga berubah-ubah. Ga ada korelasinya sih, tapi saya pengen cerita.

Rasa ngantuk karena kurang tidur, atau karena tidur semalam kurang berkualitas pasti sering terjadi sama anak muda. Atau ngantuk karena ngantuk aja. Saya udah niat banget untuk tidur sekarang.  Sehabis obrolan-obrolan singkat dan tongkrongan-tongkrongan nikmat. Saya pasanglah lagu-lagu yang saya suka, terdengar juga lagu metal temen saya. Tau sendiri kan, suasana hening yang dipecah sama lagu sayup-sayup. Lalu hujan turun. Tambah dingin aja Jatinangor. Saya putuskan untuk ga jadi tidur sore. Satu temen saya udah melipat diri siap-siap untuk tidur. Saya keluar kamar, ada temen saya tertidur dengan wajah nimpa buku. Ada juga yang tidur di meja seberang, tapi sengaja bawa bantal. Di kamar lain, bergeletakan empat manusia tertidur dengan damai. Betapa ringkihnya mereka, dalam keadaan yang sangat lemah, tidak waspada, dan terlihat tidak cemas. Tapi siapa yang tau isi pikiran mereka, mungkin mereka lagi dimarahin dosen dalam tidurnya.

Sampai kapan saya bisa bersama orang-orang ini? Orang-orang yang sedang tidur sore. Mungkin merekalah temen-temen terdekat saya di sini, dan pas mereka tidur sementara saya terbangun sendiri, saya ngerasa jadi penjaga mereka.  Berlebihan sih, tapi sesekali melihat temenmu lagi tidur dan merenungi mereka dalam-dalam rasanya aneh juga. Ada rasa memiliki, geli, dan kasihan. Kasihan karena muka mereka sama sekali nggak bagus saat tidur. Sama juga seperti saat melihat adik-adik atau keluarga sedang tidur. Ada rasa yang lebih dalam, memang. Rasa sayang yang beda, geli, ingin melindungi, dan kasihan. Kasihan karena mereka punya anak atau kakak yang mengerikan banget suka ngeliatin orang lagi tidur.

Saya ga tau orang yang di gedung sebelah lagi tidur atau apa. Sedang mikirin sesuatu atau belajar. Kalau saya sih detik barusan lagi mikir apakah dia lagi mikirin saya. Tapi gerimis masih turun, ngejaga supaya udara tetap adem. Supaya orang-orang yang lagi tidur ga kepanasan. Ujian yang paling menegangkan tinggal sebentar lagi. Syukuri aja kalo masih bisa tidur nyenyak, masih bisa ketawa-ketawa.  Toh hidup itu memang ujian tiada akhir. Jangan sampai lah kita dibutakan sama ujian. Jangan sampai kita lupa sama keluarga, sama kehidupan, atau sampai ga merhatiin hal yang ga penting kayak temen-temen yang lagi tidur.  Selamat tidur ya. Selagi masih bisa.

Advertisements