Archive

Monthly Archives: January 2014

Pas kamu kecil kamu ngerasa segalanya luar biasa.
Tambah usia, makin susah kagum.
Teman-teman dan relationships dulu luar biasa.
Makin sekarang ternyata tidak terlalu luar biasa.
Dulu saya kira saya luar biasa.
Ternyata saya luar biasa, tapi banyak orang yang juga demikian.
Saya harus ikhlas.
Dulu keluarga saya luar biasa dan aneh.
Ternyata tiap keluarga punya disfungsinya masing-masing.
Dan keluarga saya tidak terlalu disfungsi.
Ternyata semua orang demikian.
Saya kira hubungan saya dengan keluarga dan teman-teman luar biasa.
Ternyata memang luar biasa, tapi orang lain juga berpikir demikian.
Kita harus jadi luar biasa.
Walaupun susah jadi luar biasa.
Dan orang-orang juga luar biasa.
Masa mau hidup jadi biasa saja.
Sudah mau 20 tahun, maksimal 80 tahun lagi hidup.
Ternyata hidup juga luar biasa, sederhana, dan singkat.
Mau jadi peraih Nobel, penulis terkenal, supermind.
Ternyata emang cuma mimpi anak-anak.
Akhirnya orang cuma takluk sama mimpi sederhana.
Settled down, punya anak, dan penghasilan.
Nikah cepet. How shallow we are.
Semua orang juga luar biasa punya sisi gelap.
Licik dan picik. Dasar ular biasa.
Bukan carpe diem. Atau seize the day.
Tapi emang bagusnya begitu kah?
Sementara luar biasa di bumi, sini.
Dingin.

Rotorua dingin juga ya, kopinya kebanyakan air, 30 Januari 2014.

Ga afdol kayaknya kalo tahun baru ga bikin resolusi dan lain sebagainya dan lain sebagainya. Walaupun buat kami, tahun baru baru dimulai 3 minggu sesudah 1 januari. Nanti ada ceritanya. Berikut adalah apa yang saya pengen lakukan dan menjadi di 2014. Sederhana? Dan abstrak. Bukan mimpi besar juga. Just to keep my life on the track, ga juga sih. Pokoknya pengen berubah banget dari 2013 yang saya udah kehilangan makna kehidupan gitu deh haha. Mungkin juga nanti bakal ada update (?)

Nemuin mimpi besar. Pengen ngapain.
Jangan berantem sama Ibu Ayah. Biar dapet ridho. Biar hidupnya gampang. Maksimal 3 bulan sekali. Lebih sayang lebih hormat.
Ngomong lebih halus ga ngambekan sama Ibu Ayah.
Line/BBM Ibu Ayah Cici Ade tiap hari kalo bisa. Paling jarang 3 hari sekali.
Ga marah-marah dan childish ke Puput. Lebih sayang lebih hormat.
Solat 5 waktu. Seskip-skipnya minimal sehari 3x.
Kalo lagi pengen solat dhuha ya solat dhuha.
Sedekah!!!
Shaum senin kamis 2 minggu sekali.
Nabung minimal 10ribu sehari.
Pake sepeda ke kampus paling ngga 2 minggu sekali.
Jadi pecinta lingkungan LAGI
Jadi panitia dan aktivis EARTH HOUR LAGI. Ajak Puput.
Belajar chord gitar yang lebih advance. Chord miring-blues.
Belajar scaling di piano sama Bakuk.
Belajar basic drum sama Mansyah.
Jangan terlalu banyak ngambil kepanitiaan yang kecil, ga penting, ga signifikan, dan belom tentu bermanfaat. Pusing.
Belajar ke orang-orang makna organisasi, kepanitiaan, manfaatnya gimana. Sebenernya saya ikutan kemahasiswaan tuh ngapain.
Denger 1 lagu baru 2 hari sekali.
Baca novel-non fiksi-apapun itu buku bagus lagi secara rutin, sebulan 2 buku minimal.
Ngepost di blog dan tumblr. Satu minggu satu post.
Bikin acara kekeluargaan angkatan. Harus jadi.
Mendalami lagi fotografi.
Ga ketergantungan gadget.
Be hipster!!! Hahaha. Jadi orang yang asik.
Bersihin Jatinangor.
Banyak-banyak berpikir lah, Kaf. Be wise.
No temper.